Pengalaman Asam Lambung Kambuh Saat Bulan Puasa

Tipsehat.online – Pada kesempatan kali ini, Tipsehat.online (Tips Kesehatan) akan berbagi artikel tentang “Pengalaman Asam Lambung Kambuh Saat Bulan Puasa” untuk kalian para pembaca setia Tipsehat.online. Langsung saja simak artikelnya di bawah ini!

Pengalaman Asam Lambung Kambuh Saat Bulan Puasa

Bayangkan, gimana rasanya kalau kalian pas lagi laper-lapernya karena gak makan hampir sehari saat menjalakan puasa.

Eh, pas udah waktunya berbuka puasa, si GERD aka asam lambung, dateng nyamperin.. (wkwkwk). Jadinya kan gak bisa makan karena mual dan sesek.

Akhirnya cuma minum air aja deh, kayak kamu puasa full sehari. Karena kamu cuma makan sekali pas sahur. 🙁

Di bulan ramadhan, sebagai umat muslim pastinya saya menjalankan ibadah puasa.

Walaupun sebenernya saya sedikit takut ketika ingin menjalankan ibadah puasa, soalnya semenjak saya sakit asam lambung saya jadi jarang puasa sunnah karena takut kambuh, eh…sekarang malah harus puasa 1 bulan penuh.

Saya yang udah enggak terbiasa puasa dan harus makan hampir dua jam sekali kan jadi takut.

Takutnya ya gitu, entar pas siang-siang lagi puasa, lagi laper-lapernya, aslam naik dan bikin kegiatan harian saya kacau.

Sedangkan di Bulan Ramadhan itu saya ada banyak kegiatan penting yang perlu dilakukan, sehingga tidak bisa ditinggalkan dan saya juga tidak mungkin meninggalkan Puasa Ramadhan, karena itu hukumnya wajib.

Sebetulnya ada keringanan bagi orang yang sakit tidak sanggup tidak apa-apa jik tidak menjalani puasa, asal diganti pas lagi sehat kan ya.

Cuma saya gak mungkin juga tidak ikut puasa sama sekali. Jadinya saya niatin dalam hati, untuk menjalankan ibadah puasa, karena Tuhan tau kalau puasa itu sangat dibutuhkan oleh hambanya.

Saya yakin, saya gak bakalan mati kalau puasa. Saya yakin, mudah-mudahan dengan berpuasa, justru saya akan mendapatkan kesembuhan.

Setelah meyakinkan diri dalam hati, akhirnya saya merasa sedikit lega dan mantap untuk menjalankan ibadah puasa, apapun resikonya akan saya terima.

Hari-hari pertama puasa, rasanya memang berat. Ini bukan berlaku hanya untuk penderita aslam, melainkan juga bagi seluruh umat manusia yang sedang menjalankan ibadah puasa, karena perut kita masih menyesuaikan.

Beberapa hari pertama emang, yang namanya perjuangan itu NYATA.

Badan saya rasanya lemes banget, pas sakit kambuh saya gak bisa ngelakuin banyak aktivitas. Akhirnya cuma bisa di atas kasur, atau duduk sambil ngelakuin apa gitu.

Perut sakit, gak bisa minum antasid karena puasa. Jadinya cuma di usap pake minyak kayu putih. Seenggaknya rada mendingan.

Tadinya saya sempet mau batalin aja karena dada udah rada nyesek, tapi saya berdo’a minta dikuatkan. Dan Alhamdulillahnya saya bisa kuat sampai menjelang berbuka puasa.

Setelah beberapa hari, perut saya mulai terbiasa. Gerd jarang kambuh, walaupun badan kadang masih lemes banget, dan kalau itu terjadi saya cukup rebahin badan aja di atas kasur. Setelah itu lumayan enakan.

Yang terpenting itu tanamkan pikiran positif, jangan sampai mikir kalau puasa malah ngebuat maag/aslam kita kambuh, karena justru pikiran semacam itulah yang malah membuat kita kambuh lagi dan memperparah kondisi.

Singkat cerita.. waktu itu.. saya lagi buka puasa. Alhamdulillahnya badan saya masih normal. Gak ada keluhan apa-apa. Saya seneng banget tuh ya.. karena bisa makan dengan tenang.

Seperti biasa, kalau bulan puasa itu kan banyak kueh-kueh.. kebetulan waktu itu kita buka puasa ada kueh berbahan coklat.

Karena saya suka dan laper, ya saya makan.

Makannya banyak lagi.

Habis itu….ENG..ING..ENG.. baru aja beberapa detik merasakan kenikmatan duniawi. EH…..tiba-tiba beberapa detik kemudian aslam menyerang!

Dada saya langsung sesek, saya berhenti makan kueh. Terus lari buat ambil air putih dan minum. Setelah minum, bukanya malah tambah enak.. eh.. malah tambah-tambah.

Saya gak bisa nafas dari hidung maupun mulut. Kepala saya pusing dan rasanya mau pingsan karena kekurangan oksigen, badan saya gemetar.

Saya langsung panik dan nangis. Orang tua saya bingung “Lah…kenapa kamu..!” Akhirnya saya duduk dan coba buat tarik nafas perlahan-lahan.

Akhirnya saya mulai bisa nafas normal walaupun dada masih sesak, rasanya kayak ada yang mengganjal di teggtenggor.

Tapi saya masih nangis.

Kaki saya kesemutan, saya minta pijitin ke bapak saya.

Setelah itu saya ngerasa enakan, tapi pikiran saya masih kacau. Waktu itu, saya masih belum tau cara mengendalikan GERD yang kambuh.

Saya belum tau banyak tentang penyakit ini. Seharusnya saya gak panik waktu itu.

Karena keadaan saya yang kayak gitu, ortu saya pastinya merasa cemas. Akhirnya saya diantarkan ke dokter untuk periksa.

Sesampainya di dokter itu.

Dokter untuk kesekian kalinya…. Saya menyampaikan semua keluhan saya. Kronologis ketika saya kambuh tadi.

Setelah itu dokter mengambil kesimpulan bahwa saya menderita GERD. Disitulah untuk pertama kalinya seorang dokter bilang bahwa saya kena GERD, karena dokter-dokter yang sebelumnya cuma bilang kalau itu maag biasa.

Tinggal minum obat maag terus tidur.

Udah deh sembuh, YAY! Tapi sayangnya penyakit GERD ini lebih kompleks dari maag. Banyak sekali pantangannya bagi penderita GERD. Ketika kamu menderita penyakit ini, artinya kamu bukan hanya harus menjaga makan, jangan sampai telat makan.

Bukan..bukan itu aja.

Artinya.. kamu harus merubah seluruh pola hidup kamu. Seluruh kebiasaan kamu. Semua hal yang kamu makan. Waktu untuk tidur. Waktu untuk olah raga. Semuanya harus diatur sedemikian rupa.

Dokter juga menyimpulkan kalau penyebab GERD saya kambuh itu akibat dari saya memakan kue coklat itu.

Soalnya, kue itu mengandung bahan pengembang + coklat yang seharusnya dihindari oleh penderita GERD.

Apalagi kueh itu dimakan ketika kondisi perut masih kosong. Akhirnya kueh itulah yang memicu aslam saya untuk naik hingga ke kerongkongan.

Setelah itu sang dokter menceramahi saya panjang lebar.

Dokter juga bilang bahwa stres atau tekanan berat badan bisa membuat asam lambung saya naik.

Pokoknya, banyak sekali hal yang baru saya ketahui setelah periksa waktu itu.

Hanya dokter itulah yang cukup membantu saya dibandingkan dengan dokter-dokter lainnya. Karena selain mendiagnosa, beliau juga memotivasi saya. Terimakasih, Dok. 🙂

Setelah kultum yang lebih dari tujuh menit dari sang dokter, akhirnya saya mulai memotivasi diri saya untuk merubah pola hidup menjadi lebih baik.

Saya mencari berbagai informasi mengenai GERD di internet atau komunitas.

Mulai dari makanan dan minuman apa saja yang perlu dihindari. Olahraga apa yang baik untuk penderita GERD. Kebiasaan seperti apa yang bisa membuat kita sembuh dari GERD. Hal-hal apa yang perlu dihindari oleh penderita GERD.

Saya langsung membaca banyak artikel dan pengalaman-pengalaman para penderita GERD dan semua itu sangat membantu.

Terutama semenjak saya bergabung dengan komunitas GERD Indonesia, saya jadi merasa tidak sendirian lagi.

Akhirnya saya tahu bahwa yang menderita GERD itu bukan hanya saya saja.

Hal itu cukup mengurangi stres yang saya alami dan memberikan harapan baru pada saya bahwa saya juga bisa sembuh seperti kawan-kawan GERD yang sudah sembuh.

Di dalam komunitas itu juga saya bisa berbagi dengan teman-teman dan mendapatkan banyak informasi bermanfaat.

Jadi untuk para penderita GERD, marilah bergabung agar kalian tidak merasa sendirian.

Mari berjuang bersama. Jadikanlah penyakit ini sebagai jalan untuk bisa merubah hidup kita menjadi lebih baik dan bermakna. Jangan jadikan penyakit ini sebagai sebuah kendala! Karena Tuhan tidak menciptakan sebuah penyakit tanpa obatnya.

Dan yang paling penting teruslah berpikir positif. 😀

Bersambung…

Sumber: writerneverwrite.blogspot.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *